Pelangi yang (tak lagi) dirindukan

titipannya

TIKAMAN – Tak lagi sekedar luka yang ku torehkan. Tak lagi hanya perih yang kuberikan. Namun tikaman, tepat di hati yang di dalamnya engkau jaga segala kepercayaan. Aku sadar, aku bukan lelaki baik yang pantas engkau pertahankan berkali-kali. Setelah engkau putuskan untuk pergi tanpa menoleh ke belakang lagi, langkah ku makin tak jelas dan tak ada arti. Sungguh ! Telah kucoba namun selalu gagal. Entah karena dosa yang mesti ku tanggung atau karena dari awal aku terlalu hina tuk jadi pangeran berkudamu.


Dan, telah engkau beri maaf itu dari bibirmu, tak ada lagi dendam ujarmu. Namun aku sadar sepenuhnya, tak kan pernah kaca yang pecah kan kembali utuh meski diperbaiki oleh maestronya sekalipun. Apalagi hati jauh lebih rapuh dari kaca bukan ? Dan pintu itu tak kan terbuka untuk kedua kalinya, benarkan ?

Namun, karena naifku sampai detik ini harapanku masih kan selalu sama. Aku masih nengharapkan pelangi yang sama yang menaungi langit redup setelah hujan lebat dalam hidupku. Meski langkah ku kini kian tertatih, harapku masih tetap kan sama. Meski kata pasti kian memudar, tapi harapku masih tak kan berubah. Sampai benar-benar ada langit lain yang ingin engkau naungi pelangi… Dariku untuk para lelaki yang salah dalam mengambil langkah…

Iklan

Bukittinggi : Rindu yang Menggebu

antara payakumbuh-bukittinggi-padang

antara payakumbuh-bukittinggi-padang

Ketika dari kejauhan Bandara Internasional Minangkabau muncul dan membayang di balik jendela pesawat. Ada perasaan yang tak mampu di ucap oleh kata. Darah seolah berdesir kencang mengisi tiap ruang pembuluh darah dalam tubuh. Bak seseorang yang menemukan mata air di tengah padang pasir. Ya, padang pasir kerinduan lebih tepatnya. Memang tak lama, baru juga tujuh bulan tak menginjakkan kaki di nagari pinggir barat Pulau Sumatera ini, tapi sungguh ada berjuta rasa yang tersimpang olehnya. Bahkan tak ada lagi kata-kata yang bisa di eja untuk mencurahkan betapa rindu itu menggebu dalam hati.

Apalagi setelah kaki menginjak tanah kota Bukittinggi. Ah, segala rasa bergejolak dalam dada seolah ingin terlontar kelangit bagai kembang api di malam-malam ramadhan ini. Kota kecil yang penuh kenangan. Kota kecil yang penuh cerita panjang. Rekaman dari sekian panjang perjalanan. Andai berwujud sudah tentu ia kupeluk. Tapi Bukittinggi terlalu indah untuk ku dekap sendiri.

Sejauh-jauhnya melangkah, sejauh-jauhnya mengejar cita akhirnya akan selalu kembali ke kota kecil ini. Tak lebih mewah memang, tapi jauh lebih menenangkan. Selalu mampu mencuri rindu, selalu mampu membuat untuk kembali lagi, dan bahkan menahan tuk lebih lama lagi disini.

Dan kini, ketika kesibukan dan rutinitas kembali mengisi hari, rindu ini akan tetap menggebu. Untuk terus kembali ke Bukittinggi. Terus hingga nanti.

Puisi Sayyid Qutb Ketika Ia Jatuh Cinta

Ya Allah, jika aku jatuh cinta,
cintakanlah aku pada seseorang yang melabuhkan cintanya pada-Mu,
agar bertambah kekuatan ku untuk mencintai-Mu.

Ya Muhaimin, jika aku jatuh cinta,
jagalah cintaku padanya agar tidak melebihi cintaku pada-Mu

Ya Allah, jika aku jatuh hati,
izinkanlah aku menyentuh hati seseorang yang hatinya tertaut pada-Mu,
agar tidak terjatuh aku dalam jurang cinta semu.

Ya Rabbana, jika aku jatuh hati,
jagalah hatiku padanya agar tidak berpaling pada hati-Mu.

Ya Rabbul Izzati, jika aku rindu,
rindukanlah aku pada seseorang yang merindui syahid di jalan-Mu.

Ya Allah, jika aku rindu,
jagalah rinduku padanya agar tidak lalai aku merindukan syurga-Mu.

Ya Allah, jika aku menikmati cinta kekasih-Mu,
janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan indahnya bermunajat di sepertiga malam terakhirmu.

Ya Allah, jika aku jatuh hati pada kekasih-Mu,
jangan biarkan aku tertatih dan terjatuh dalam perjalanan panjang menyeru manusia kepada-Mu.

Ya Allah, jika Kau halalkan aku merindui kekasih-Mu,
jangan biarkan aku melampaui batas sehingga melupakan aku pada cinta hakiki dan rindu abadi hanya kepada-Mu.

Ya Allah Engkau mengetahui bahawa hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta pada-Mu,
telah berjumpa pada taat pada-Mu,
telah bersatu dalam dakwah pada-MU,
telah berpadu dalam membela syariat-Mu.
Kukuhkanlah Ya Allah ikatannya.
Kekalkanlah cintanya.
Tunjukilah jalan-jalannya.
Penuhilah hati-hati ini dengan Nur-Mu yang tiada pernah pudar.
Lapangkanlah dada-dada kami dengan limpahan keimanan kepada-Mu dan keindahan bertawakal di jalan-Mu.

(As-Syahid Sayyid Qutb)