Untukmu yang Mengejar Segala Kebaikan

hingar bingar tak kan ada mengabadi
pun sepi tak kan hadir kekal menghiasi
tak ada kepedulian yang setengah hati
tak ada yang benar-benar tak acuh disini
jangan harap simpati
jangan inginkan empati
cari saja kebaikan dalam harimu
bongkar di antara gedung gedung pencakar langit itu
dari seribu paling tidak kan engkau temui satu
yang akan mengarahkan langkahmu
menuju rajutan kisah indah dahulu
ingat jua, tak ada awal yang mudah terlaksana
ketika harus mengulang semua kisah bahagia
ingat jua, tak kan pernah ada yang berbeda
ketika diri terus meratapi kesepian jiwa
dan bahkan tenggelam dalam lobang nestapa

buka jendela itu, buka pintu itu, langkahkan kakimu, tatap matahari terik dilangit sana, kejar segala cita, berikan senyum terindah, dan berlarilah menggapai kebaikan yang menyebar di kota ilusi

~sajak pagi

selamat datang di ruang hati (lagi !)

DSC_2879

kelam, pengap, berdebu, sarang laba-laba dimana-mana. bahkan di langit-langitnya bergelantungan mata-mata merah yang menghambur keluar ketika pintu ruangan ini kubuka. yaaa… begitulah kira-kira keadaan blog ini. saking lamanya tak pernah singgah di ruang ini lagi, aku bahkan hampir tak mengenali interface dari blog ku sendiri. benar-benar beda. andai ruang ini mampu berkata, mungkin ia sudah mengeluarkan sumpah serapahnya.

“untuk apa kau kesini lagi? bukannya kau tak butuh lagi aku? bukannya kau tak lagi peduli denganku? sana ! kembali dengan dunia busukmu. sana ! kembali dengan gundahmu”.

untung saja ia tak mampu berkata, tapi rasa bersalah itu tetap menelusuk ke dada. ruang yang dulu ku hampiri kala kepala penuh masalah, ruang yang dulu jadi tempat berbagi kisah kala tubuh tak lagi ada gairah, ruang yang dulu jadi tempat berbagi rasa, kala hati gundah gulana. lalu, ku menjauh darinya. atau lebih adil jika aku katakan, aku yang membuang dan meminggirkannya.

maafkan aku. kali ini aku kembali. dan janji aku tak kan pergi lagi. berat mungkin untukmu terimaku lagi. tapi lihatlah, aku disini. kembali berjuang menggores bait bait kata penuh cinta disini, tepat di ruang hati. perlahan-lahan kau juga akan sadar betapa kesungguhanku memperjuangkan tiap kata ini.

selamat datang kembali di ruang hati. selamat datang lagi goresan kata yang membias warna pelangi mengukir dibalik gerimis kehidupan ini

Ahlan Ya Ramadhan | ketika kebaikan berganjar penuh kelipatan

ihya ramadhan

 

ada seorang pria
karyawan rendahan disebuah perusahaan kecil
selalu melakukan kebaikan-kebaikan dalam hidupnya
hal hal kecil mungkin, tapi banyak orang besar yang luput akan hal kecil itu

ketika seseorang berbuat baik setiap hari
apa yang ia dapatkan sebagai balasannya?

ia tak mendapatkan apa-apa
ia tak menjadi lebih kaya
tidak muncul di TV
tetap jadi seseorang yang anonim
tidak akan jadi terkenal
hampir tak ada sama sekali

lantas?
yang ia dapatkan adalah kebahagian
ia menjadi saksi atas segala kebahagian orang orang yang ada disekililingnya
menjadi seseorang yang lebih pengertian
begitu dicintai walau oleh segelintir orang tapi benar-benar cinta sejati
ia mendapatkan apa yang uang tak dapat berikan padanya
dan menjadikan dunia menjadi lebih indah
dan bagaimana denganmu sobat? apakah yang menjadi ambisimu?

Ahlan Ya Ramadhan 1435 H
ketika kebaikan berganjar penuh kelipatan…

Bahagia itu Sederhana

Bahagia itu sederhana, sesederhana helaan nafas pagi ini, udara yang mengisi penuh dada

Bahagia itu sederhana, sesederhana jejak langkah menuju panggilan muadzin di corong-corong Toa

Bahagia itu sederhana, sesederhana ketika memjabat tangan para jama’ah shubuh sembari bertukar senyum

Bahagia itu sederhana, sesederhana ketakjuban yang menghampiri hati, sembari menatap sisa sisa purnama di langit jingga

Bahagia itu sederhana, sesederhana rasa syukur yang menyebar di sanubari, berharap esok kan ada hal baru lagi

Bahagia itu sederhana, sesederhana kita menyikapi dan menikmatinya

 

Sungguh, Bahagia itu sederhana