Sajadah Merah Maroon

umurnya mungkin baru sekitar 6 atau 7 tahun, tapi ia sudah lebih dulu dariku berdiri di jajaran syaf jamaah shalat isya. sewaktu aku masuk ke dalam mesjid ia sedang kesulitan mengembangkan sajadah merah maroon nya yang berukuran cukup besar dan kurang seimbang dengan badan kecilnya. aku lalu berdiri di sampingnya. ia pun menatapku dan tersenyum. ia kembali mengembangkan sajadahnya. tidak lagi vertikal yang cukup untuk satu orang, kali ini ia kembangkan dengan cara yang berbeda. sajadah itu dikembangkannya secara horizontal, sehingga bisa muat berdua denganku.

takbiratul ihram shalat isya kali ini sedikit berbeda. dadaku sesak oleh sikap dan akhlak luar biasa dari seorang anak yang masih berumur belia. tak perlu tua untuk bisa berbagi. tak perlu kaya untuk bisa berbagi. dan tak perlu momen yang luar biasa untuk bisa berbagi. beruntung dan sungguh luar biasa orang tua yang telah mendidiknya.

nasehat itu bisa datang dari siapa saja dan kapan saja

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s