apa adanya bukan berarti mempertahankan yang buruak dan tidak mau tau dengan kebaikan kan ?

apa adanya bukan berarti mempertahankan yang buruak dan tidak mau tau dengan kebaikan kan ?

yo yang ancak
cuma elok di lua sarato elok pulo nan di dalam,
buah, kalau di dalam nyo busuak pasti kalua nyo busuak juo capek atau lambek, dan kalau ingin mambuang bagian yang busuak otomatis bagian luar yang elok juga akan kanai, intinyo kalau alah buruak hati dan benar-benar di tutuik Allah hatinyo, yo ndak ka ado ubeknyo, dan perihal buah di atas ndak cocok jiko jadi analogi untuak urang yang sedang berusaha jadi urang baik,

kalau buah yang busuaknyo di luar trus di dalamnyo elok bisa di buang yang di luar se, dan tetap bsa
dimakan yang di dalam iko lah analogi baraja jadi urang elok,
bantuaknyo lah elok bana, pakai baju koko, tilawah ndak tinggal, jilbabnyo dalam, rajin ke mesjid, tpi masih suko mamburuak-buruakkan urang, masih suko maumpek, dan lainnyo, yo rasonyo wajar, karna alun sado bagian buah nan busuak di luar itu yang dibuangan, namonyo jo proses, pasti bertahap mangaja nan elok tu,
kan tinggal mambuang bagian busuak nyo se,
yakni mamburuak-buruakkan urang tadi, maumpek, dan lain-lain tadi,
nah kalau alah kan tinggal buah nan
elok se jadinyo, walau pengorbanan nyo barek, karna harus kehilangan banyak hal,tapi itulah konsekwensi untuak menjadi insan sejati,

Muraja’ah Diri

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s